Duhai para musuh islam dan pemimpin islam yang durjana, tunggulah malaikat maut merobek jiwa anda.

Dunia sudah mengalami gelombang perang keagamaan semenjak ribuan tahun lagi, tanpa henti peperangan terus berlanjutan dan sehingga ke hari ini tidak ada penamatnya, langsung tidak kelihatan bayangan kibaran bendera putih. sebaliknya, semangat pejuang keagamaan kian berkobar, kumpulan infantry terus bergerak jauh, gerakan elit menyelit ke kem-kem musuh tanpa was-was dan muncung sniper terus menghala menghentam musuh.

Penganut islam adalah target utama para penjenyah perang, penjenayah ekonomi dan penjenayah social. Tidak kira usia dan warna kulit, asalkan beragama islam, akan dilenyak sehingga kelubang cacing. Tindakan tanpa belas kasihan ini berlarutan sepanjang ratusan tahun, para musuh tidak pernah lelah dan merasa kesian terhadap mereka. Bedilan demi bedilan terus menghujani rumah penganut islam. Entah apakah salah mereka sehingga dilakukan demikian dan tidak cukup dengan itu para musuh tersebut berterusan menabur fitnah dengan pelbagai kaedah dan strategi sehingga dunia sonsang mengenali yang manakah mangsa, yang manakah penjenayah.





Acaman demi ancaman disuarakan, sesiapa yang membantu penganut islam diberi amaran dengan muncung senjata. Lihat sahajalah, dunia timur yang majoritinya penganut islam, dianiya tanpa henti dan jemu. Negara, tanah, rumah serta hak mereka dirampas dan mereka menjadi asing ditanah sendiri. Tidak ada bezanya dengan Negara islam namun pemimpinnya berhati sama dengan musuh islam. Mereka memimpin dengan penuh kejam, memimpin membelakangi agama, pentadbiran mereka ibarat duri dalam daging umat islam sendiri. Tidak ada rasa tanggungjawab, tidak ada sifat amanah dan dengan bangganya mereka masih melaungkan ayat-ayat suci al-Quran dalam syarahan-syarahan mereka.




Demi masa, sesungguhnya semua yang berlaku disaksikan alam dan kelak akan menjadi bukti pada hari pengadilan yang agung. Duhai para musuh islam dan pemimpin islam yang durjana, tunggulah malaikat maut merobek jiwa anda, dan ketika itu tidak akan ada pengampunan bagi kalian! Kamu tidak kurang dan tidak lebih menyerupai firaun laknatullah.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...